Pemprov Dan Kantor Wilayah Bea Cukai Maluku, Resmikan Hadirnya Kawasan Berikat Hadir di Malut

Pemerintah Provinsi Maluku Utara (Malut) dan Kantor Wilayah Bea Cukai Maluku meresmikan hadirnya Kawasan Berikat di Malut, tepatnya di Kawasi, Halmahera Selatan.

Peresmian kawasan berikat ini diperuntukkan kepada PT Megah Surya Pertiwi, PT Halmahera Persada Lygend dan PT Halmahera Jaya Feronikel. Ketiga perusahaan ini berada di bawah payung Harita Nickel yang beroperasi di Pulau Obi.

Peresmian dilakukan di Kantor Bea Cukai Ternate pada Selasa, (2/3/2021).

Kepala Dinas Penanaman Modal dan Perizinan Terpadu Satu Pintu Bambang Hermawan mengungkapkan, dengan adanya kawasan berikat, diharapkan pertumbuhan ekonomi Malut dapat lebih meningkat, khususnya dari sisi ekspor.

“Kawasan Berikat Harita Nickel ini hadir di Malut dan semoga akan terus berlanjut ke kawasan berikat lainnya. Kehadiran ini menunjukkan bahwa Malut adalah tempat untuk investasi. Kami siap memberi kemudahan-kemudahan kepada investasi yang baik. Ini tidak boleh terhenti sampai di sini dan harus memicu investasi lainnya,” ungkap Bambang di depan para tamu undangan.

Sementara itu, perwakilan Manajemen Harita Nickel Donald Hermanus menyampaikan apresiasi kepada Pemerintah Daerah dan juga Bea Cukai atas dukungan yang diberikan selama ini. Peresmian ini merupakan kepercayaan kepada Harita Nickel dan akan menjaga kepercayaan tersebut dengan mengikuti aturan yang berlaku.

“Kawasan berikat ini akan sangat bermanfaat bagi kami yang berinvestasi di Kabupaten Halmahera Selatan, Provinsi Malut. Semoga sumbangsih perusahaan semakin meningkat dan memberi manfaat positif kepada semua pihak, Pemerintah, masyarakat dan juga perusahaan,”ujarnya.

Tambah Hermanus, dirinya berterima kasih kepada semua pihak yang dan terus mendukung Harita Nickel dalam turut membangun Maluku Utara, khususnya Halmahera Selatan,” tegas Donald dalam sambutannya.

Terpisah kepala Kantor Wilayah Bea Cukai Maluku Erwin Situmorang saat meresmikan kawasan berikat 3 perusahaan hilirisasi nikel tersebut mengungkapkan, ini akan meningkatkan investasi. Kesejahteraan hanya dapat meningkat dengan adanya investasi.

“Semoga dengan semakin banyaknya investasi dapat meningkatkan lapangan kerja dan kesejahteraan,”ucapnya.

Disi lain kata Erwin, tujuannya untuk memudahkan investasi. Kawasan berikat ini merupakan kolaborasi dari Bea Cukai dan Pajak yang akan memudahkan penerima fasilitas.

“Kami sangat mengapresiasi Harita yang telah mau berinvestasi di Malut. Kolaborasi ini sangat menguntungkan semua pihak,” jelas Erwin seraya menjamin kawasan berikat akan memberi banyak kemudahan investasi.

Peresmian Kawasan Berikat harita Nickel ini juga dihadiri oleh Kepala Perwakilan Bank Indonesia Malut Jeffri D Putra, Kepala Kanwil Ditjen Perbendaharaan Malut Bayu Andy Prasetya, Kepala Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN) Ternate Izma Nur Choironi, Kepala Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Ternate M Arif Setyawantika, Kepala Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Ternate Herry Wirawan, dan Kepala Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai Tipe Madya Pabean C Ternate Dicky Hadi Pratama. 

Sumber:SulawesiSatu

Leave a Reply

Your email address will not be published.